Subhanallah !!!Ternyata Istri yang Dianiyaya Dan Dizalimi Oleh Suaminya Ia Sangat Beruntung

Loading...

Seseorang isteri dengan muka sedih serta murung datang berjumpa Tuan Syeikh untuk mengadu hal suaminya.



Syeikh : Apa keperluanmu wahai ibu?

Isteri : Saya menginginkan mengadu pada Tuan tentang suami saya.

Syeikh : Apa aduanmu itu?

Isteri : Saya dianiaya serta dizalimi suami saya, tuan syeikh.

Ilustrasi
Saya diabaikan. Suami saya tak menggerakkan tanggungjawabnya pada saya. Nafkah saya tak dikerjakan Tuan. Makan minum saya tak diendahkan Tuan. Rumah saya juga tak diuruskan.

Tuan syeikh tersenyum.

Isteri itu keheranan.
Tengah hatinya dilanda sedih, Tuan Syeikh
bisa tersenyum mendengar aduannya.

Syeikh : Wahai ibu yang dirahmati ALLAH, sebenarnya anda wanita serta isteri yang mujur.

Isteri : Hah.. Untung!

Syeikh : Ya wahai ibu. Anda begitu mujur. Anda wanita serta isteri dipilih.

Isteri : Saya bernasib malang Tuan. Saya hidup sulit. Saya menanggung derita serta sengsara Tuan.

Kehidupan saya penuh derita. Syeikh : Sudahkah anda berdoa wahai ibu?

Isteri : Telah Tuan. Saya telah nyaris putus harapan. Suami saya tetaplah tak beralih.

Syeikh : Wahai ibu, ALLAH tengah mengujimu. ALLAH sangat kasih serta sayang kepadamu. Ujian itu berikan kesempatan padamu mengumpul pahala. Tahukah anda, kalau ALLAH begitu dekat dengan doa beberapa orang yang teraniaya serta dizalimi. Doa seseorang isteri yang dianiaya serta dizalimi oleh suaminya itu, lebih dekat serta memperoleh perhatian dari pada ALLAH. Lantaran apa?

 Kerana seseorang isteri itu adalah amanah pada seseorang suami. Jadi penganiayaan serta kezalimannya padamu bakal memberatkannya di segi ALLAH.

Misal anda mendoakan kehancuran serta kemusnahannya juga ALLAH bakal mendengar doamu itu wahai ibu. Anda pulanglah ke rumahmu serta lakukan
tanggungjawabmu pada suamimu sebagai isteri dengan patuh kerana ALLAH.
ALLAH bakal membantumu.

Isteri : Suamiku telah tak pulang ke rumah
wahai Tuan. Dia telah lama meninggalkan saya dalam derita serta sengsara ini.

Syeikh : ALLAH.. beruntungnya anda wahai ibu...
Isteri : Mengapa Tuan asik menyampaikan yang saya ini mujur? Sedang saya ini hidup dalam sengsara, derita serta air mata?

Syeikh : ALLAH... wahai ibu, berapakah umurmu saat ini?
Isteri : 40 th. Tuan.

Syeikh : Berapakah lama lagi anda ingin hidup didunia ini?

Isteri : Saya tidak paham Tuan. Itu kuasa ALLAH.

Syeikh : Anda ingin saya katakan apa untungnya
anda sebagai isteri yang dianiaya serta dizalimi suami?

Dengan lemah serta sedih, si isteri hanya mengangguk.

Syeikh : Rasulullah saw yang mulia sudah bersabda bahawa, usia ummatnya sebatas 60 ke 70 th. sahaja.

Misal saat ini anda telah 40 th., deritamu itu akan tidak lama lagi puan. Ia bakal selekasnya hilang waktu Tuhanmu menjemput anda kembali pada-NYA.

Misal anda bersabar, semua derita itu bakal ALLAH ubahkan dengan SYURGA yang indah. Bukankah itu berarti anda mujur? Tahukah anda, berapakah lama derita serta sengsara yang akan dijamin suamimu di Akhirat kelak?

Isteri : Pastinya Tuan lebih tahu. Syeikh : Untuk seseorang suami, isteri yaitu amanah
yang WAJIB dijaga dengan baik. Semua tanggungjawab serta haknya harus dikerjakan oleh seseorang suami. Suamimu yang sudah menganiaya serta menzalimimu, bakal disiksa oleh azab ALLAH di akhirat sana berjuta-juta kali ganda berbanding derita yang tengah engkau menanggung derita didunia ini

Wahai ibu....
Tidakkah satu hari di akhirat itu, berbarengan dengan 1000 th. didunia?
Pada saat mana anda tak redho bakal kezaliman serta penganiayaannya terhadapmu, jadi pada saat itu suamimu itu bakal sangat terpaksa memikul
dosanya itu.

Isteri itu tertunduk.....

Syeikh : Tahukah anda, siapakah yang paling gampang menyeret seseorang suami ke neraka ALLAH di akhirat kelak?

Tak lain serta tak bukanlah adalah isteri-iteteri serta anak-anaknnya sendiri.

Mana-mana hak isteri serta anak yg tidak dikerjakan, tersebut pada hal yang cepat
mengheret seseorang suami di akhirat kelak.

Isteri : Namun suami saya itu seseorang yang kuat bersolat serta melaksanakan ibadah Tuan. Tidak mungkin dia bakal ke neraka?

Syeikh : Sepanjang mana anda sebagai isterinya dianiaya serta dizalimi, tak dikerjakan hak serta tanggungjawab, semuanya ibadahya termasuk juga solat, puasa, sedekah dsb, tak berpahala di segi ALLAH. Bahkan juga bisa hingga ALLAH menampik solatnya itu.

Apa lagi yang tinggal pada seseorang hamba misal ibadat solatnya juga sudah tidak diterima oleh ALLAH Ta'ala?

Isteri : Bagaimana misal dia menceraikan saya Tuan? Bisakah dia menyelamatkan dianya dari neraka ALLAH?

Syeikh : Sepanjang mana anda masihlah isterinya, serta anda tak redho, jadi dia tetaplah bakal memikulnya. Misal anda diceraikan, hingga habis saat iddah suamimu itu masihlah harus mengurusi serta menunaikan hakmu sebagai isteri.

Dosanya kepadamu selama saat itu akan tidak terluputkan meskipun dia sudah menceraikanmu pada saat anda tak redho.

Suami yg tidak menunaikan hakmu itu yaitu suami yang berhutang denganmu.
Isteri itu diam.

Lihat isteri itu diam, Tuan Syeikh ajukan pertanyaan ;

Syeikh : Sempatkah suamimu itu mohon maaf kepadamu?
Isteri itu menggelengkan kepala.

Syeikh : Adakah ibu masihlah menyayanginya? Isteri itu cuma membisu.
Syeikh : Adakah anda redho bakal tindakannya pada anda wahai ibu? isteri itu masihlah diam.

Syeikh : Maha Suci ALLAH... Suamimu itu bukan
menganiaya serta menzalimimu wahai ibu, namun dia menganiaya serta menzalimi dianya...

Tuan Syeikh tunduk serta mendadak mengalirkan air mata.
Dia menangis sebak.

Si-isteri berasa pelik, lantas ajukan pertanyaan ; Isteri : Mengapa tuan menangis?

Syeikh : Saya berasa sedih serta sangat takut pada ALLAH.
Saya kasihan pada suamimu itu.
Di akhirat kelak, pastinya anda bakal mengheretnya ke neraka.
Sulit serta sukarnya jadi seseorang suami. Bahu seseorang suami ini berat serta sarat ingin memikul beban dosa yang banyak. Untungnya kalian beberapa isteri.

Walaupun didunia Allah perintahkan kalian harus patuh serta taat pada suami, itu cuma dalam waktu relatif cepat saja.

Kesulitan serta kesusahan kalian cuma didunia, tengah kami beberapa suami, tertanggung sampai ke akhirat.

Pulanglah wahai ibu, misal anda masihlah menyayangi suamimu, MAAFKANLAH dia.
Misal anda tak memaafkan dia serta tak redho bakal tindakannya, jadi tertanggunglah dibahunya dosa yang berat itu sampai ke akhirat. Isteri itu pulang, namun kesempatan ini berwajah cerah serta bibirnya mengukir senyum mengenangkan janji2 ALLAH yang di sampaikan oleh Tuan Syeikh. Mudah-mudahan tulisan ini bisa memberi hikmah, baik pada penyampai ataupun pada pembaca.

Artikel Terkait